Beralih ke mode gelap.

Beralih ke mode terang.

in ,

Loh, Masih Kewalahan dengan Virus Corona, Flu Babi Jenis Baru Muncul Lagi di China dan Berpotensi Jadi Pandemi!

Laporan Wartawan Grid.ID, Devi Agustiana

Virus Covid-19 masih menjadi momok menakutkan di banyak negara.

Mengutip laman Covid19.go.id, update per 29 Juni 2020, virus ini telah menyerang 216 negara, termasuk Indonesia.

Di Indonesia sendiri, tercatat jumlah positif 55.092, sembuh 23.800, dan meninggal dunia 2.805.

Semua elemen, baik dari Pemerintah atau medis dari berbagai negara masih terus mengupayakan menangani wabah ini.

Yang terbaru, Presiden, Joko Widodo meminta dilakukannya terobosan baru yang berdampak besar terhadap penanganan pandemi Covid-19 di tengah masyarakat.

Bersama jajaran terkait, Kepala Negara melakukan evaluasi penanganan pandemi dalam rangka percepatan penanganan Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, pada Senin, 29 Juni 2020.

“Saya minta agar kita bekerja tidak linier. Saya minta ada sebuah terobosan yang bisa dilihat oleh masyarakat dan terobosan itu kita harapkan betul-betul berdampak kepada percepatan penanganan ini. Jadi tidak datar-datar saja,” ujarnya mengawali pengantar rapat terbatas.

Ketika berbagai sudut negara masih kewalahan menangani pandemi Covid-19, kabar tidak mengenakan muncul lagi.

Para peneliti di China telah menemukan flu babi jenis baru yang dapat meluas jadi pandemi.

Temuan itu diungkap oleh sebuah penelitian yang diterbitkan PNAS jurnal sains di Amerika Serikat (AS) pada Senin (29/6/2020).

Dilansir Grid.ID dari Kompas.com, virus yang dinamai G4 ini secara genetik adalah turunan dari strain H1N1 yang menyebabkan pandemi pada 2009.

Virus ini memiliki “semua syarat penting untuk bermutasi dan menginfeksi manusia,” kata para penulis yang terdiri dari ilmuwan di sejumlah universitas China serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China

Dari 2011-2018, para peneliti dari China Agricultural University (CAU) mengambil 30.000 tes swab hidung dari babi-babi di rumah jagal 10 provinsi China, termasuk di rumah sakit hewan.

Tes massal itu berhasil mengumpulkan 179 jenis flu babi.

Mayoritas adalah jenis baru yang sudah dominan berada di babi-babi sejak 2016.

Para peneliti kemudian melakukan berbagai percobaan termasuk pada ferret, sejenis musang yang banyak digunakan dalam studi flu.

Ferret dipakai lantaran memiliki gejala flu yang mirip manusia, seperti demam, batuk, dan bersin.

AFP mewartakan, virus G4 sangat menular, bereplikasi dalam sel manusia, dan menyebabkan gejala yang lebih serius pada ferret dibandingkan virus-virus lainnya.

Hasil tes juga menunjukkan kekebalan yang didapat manusia dari paparan flu musiman, tidak memberikan kekebalan terhadap G4.

Menurut hasil tes antibodi, sebanyak 10,4 persen pekerja di industri babi sudah terinfeksi.

Hasil tes pun menunjukkan 4,4 persen populasi umum tampaknya juga telah terpapar.

Dengan demikian virus telah berpindah dari hewan ke manusia, tapi belum ada bukti virus itu dapat menular antarmanusia.

“Itu kekhawatiran kami bahwa infeksi virus G4 akan beradaptasi di manusia dan meningkatkan risiko pandemi pada manusia,” tulis para peneliti sebagaimana dikutip AFP.

Para penulis pun menyerukan upaya-upaya mendesak untuk memantau orang-orang yang bekerja dengan babi.


Ferret dipakai lantaran memiliki gejala flu yang mirip manusia, seperti demam, batuk, dan bersin.

AFP mewartakan, virus G4 sangat menular, bereplikasi dalam sel manusia, dan menyebabkan gejala yang lebih serius pada ferret dibandingkan virus-virus lainnya.

Hasil tes juga menunjukkan kekebalan yang didapat manusia dari paparan flu musiman, tidak memberikan kekebalan terhadap G4.

Menurut hasil tes antibodi, sebanyak 10,4 persen pekerja di industri babi sudah terinfeksi.

Hasil tes pun menunjukkan 4,4 persen populasi umum tampaknya juga telah terpapar.

Dengan demikian virus telah berpindah dari hewan ke manusia, tapi belum ada bukti virus itu dapat menular antarmanusia.

“Itu kekhawatiran kami bahwa infeksi virus G4 akan beradaptasi di manusia dan meningkatkan risiko pandemi pada manusia,” tulis para peneliti sebagaimana dikutip AFP.

Para penulis pun menyerukan upaya-upaya mendesak untuk memantau orang-orang yang bekerja dengan babi.

Baca Juga: Putranya Kecipratan Harta Ruben Onsu hingga Dilimpahi Seabrek Fasilitas Mewah, Ayah Betrand Peto Mendadak Sentil Soal Kelakuan sang Anak: Kamu Harus Bertanggung Jawab!

“Ini pengingat yang baik bahwa kita terus-terusan menghadapi risiko munculnya patogen zoonosis baru dan bahwa hewan ternak, yang berkontak lebih dekat dengan manusia daripada satwa liar, juga bisa menjadi sumber virus pandemi,” terang James Wood kepala departemen kedokteran hewan di Universitas Cambridge.

Infeksi zoonosis disebabkan oleh patogen yang melompat dari hewan ke manusia.

Oleh karena itu, penting menjaga tubuh dengan mengikuti semua protokol kesehatan yang dituntun Pemerintah.

(*)

sumber: grid.id

Rekomendasi

Bagaimana Cara Cepat Kaya Mendadak Menjadi Milyader Cepat Dan Mudah

Spesifikasi dan Harga Realme C11, Harga Rp1 Jutaan

Back to Top